Gara-gara PR - yang Pernah Sekolah, Pasti Pernah Mengalami
Gara-gara PR - yang Pernah Sekolah, Pasti Pernah Mengalami

Gara-gara PR - yang Pernah Sekolah, Pasti Pernah Mengalami

Gara-gara PR - yang Pernah Sekolah, Pasti Pernah Mengalami

Apa yang ada dibenak kamu saat pertama kali mendengar ungkapan ini? Pasti pikiran kamu langsung tertuju pada sebuah tugas yang sering kita jadikan sebagai momok di malam hari.

(Loh kok momok sih? 

ya iyalah momok, udah tau siangnya capek, banyak kegiatan di sekolah, eh, malah dikasih PR yang banyak, kan ngeselin. Iya nggak guys?

Nih Sekedar FYI (For your Info) Guys. Sebenarnya pada zaman dahulu kala itu nggak ada yang namanya PR (kok kaya mau dongeng jadinya). Tepatnya sejak zaman Nabi Adam sampai club Chelsea FC Lahir, yaitu tahun 1905. Jadi ke 25 Nabi & Rasul utusan Allah Hingga ke-9 walisongo juga ngga pernah tuh dapet yang namanya PR. Meskipun mereka dapet, tapi namanya bukan PR Guys, Mungkin cuman tugas di rumah doank, hehe. (Btw, PR Ama Tugas dirumah, apa bedanya yah? Entahlah, mungkin penulis lagi lelah). Lalu siapa sih sebenarnya Orang pertama yang menemukan PR ini?
 
Adalah Roberto Nevilis, seorang guru berkebangsaan Italia yang diyakini sebagai penemu dari PR. Ialah orang pertama yang menerapkan sistem pendidikan dengan pekerjaan di rumah pada anak-anak didiknya. Yang kemudian sistem ini diterapkan diseluruh Eropa, lalu hingga sampai ke negara kita, Indonesia Tercinta.

Ya, ya, ya, jadi orang ini biang keroknya? Iya tapi nggak papa deh, yang namanya guru, kan mau yang terbaik untuk murid-muridnya, meskipun kita kita sering ngecewain mereka (Contohnya Guwe, hee jadi ketahuan deh).

Ngomong-ngomong anak zaman sekarang tuh lucu ya. Ketika dikasih tugas disekolah, terus kalo belum selesai tugasnya, mereka pada minta tugasnya supaya dijadiin PR. Tapi kalo dah dijadiin PR, Eh PR-nya malah ngga di kerjain. Terus yang dikerjain apa? Yang dikerjain tuh apalah yang menurut mereka penting, tapi sebenarnya tuh sama sekali agak tidak penting, (jadi agak belepotan bahasanya, barusan penulis keselek cendol). 

Kan ngeselin tuh namanya, sudah dibaikin tapi yang ngasih kebaikan malah di PHP in (PHP=Pemberi Harapan Palsu). Please deh guys, itu tuh tidak baik loh, jadi jangan diulangin lagi yah!.  Meskipun sebenarnya Gua sering banget ngelakuinnya (Ups Ketahuan lagi, hehe).

Hayoo di sini siapa yang berani ngebantah quotes bijak gua ini?, yang bawasanya: “Anak zaman sekarang itu lebih suka buka Facebook, dari pada buka Task Book (Buku Tugas)” ya ngga? Iya Donk? Bener Ngga? Bener Donk. (Contohnya Gwe, asyem Kenapa Gue Jadi terlalu jujur gini ya? Hmmz,, Entahlah)

Alhasil, kalo udah sampek sekolah, terus PR-nya ditagih ama guru mapel begini jadinya:
PERTAMA
Bu Guru : “Bawa kesini PR kamu?”. Bentak Bu Guru.
Murid : “Ini Bu”. Sambil menyodorkan bukunya dengan muka cemas
Bu Guru : “Loh Kok Kosong?” tanya guru dengan nada sedikit tinggi
Murid : “Saya lupa ngga ngerjain PR-nya Bu, Maaf” . (Alasan Klasik)
Bu Guru : “Lupa-Lupa saja kerjaan kamu kalo dikasih PR, Emang apa sih yang ada di pikiran kamu, sampai-sampai kamu bisa lupa?” tanya buguru dengan nada tinggi
Murid : “Kan yang ada dipikiran saya cuman satu bu” jawab si Murid
Bu Guru : “Apaan?
Murid : “Esem Lan Guyumu bu yang selalu menghiasi hari-hariku, LopeYu//tiiiitttt (sensor telat, maaf)"(jawab sang murid seperti tanpa dosa)

Bu Guru : “Dasar kamu ini yah! (Sambil mengoleskan penghapus ke si bocah) $%&##”
Haha, dasar gombal tuh bocah. Hingga nggak lihat, situasi dan kondisi ya gitu tuh kerjaan anak zaman sekarang, yang ngga patut ditiru. Next, Lanjut ke:

KEDUA
Pak Guru : “mana PR kamu?”
Murid : ... (hanya terdiam dan merunduk)
Pak Guru :“Mana PR Kamu? Pasti kamu lupa ngerjainnya yah?”. Tanya pak guru dengan nada tinggi.
Murid : “E..Ee..Ee Engga Ko pak
Pak Guru : “Terus mana? Keluarkan! Sini kasih lihat ke bapak! Ayo cepetan!”
Murid : “Nah itu masalahnya pak
Pak Guru : “Masalahnya apa?
Murid : “PR Saya ketinggalan di rumah pak
Pak Guru : “Apa Ketinggalan? Kemaren Ketinggalan, Sekarang ketinggalan juga. Ketinggalan aja terus! Kenapa ngga sekalian suwalmu (celana)yang ketinggalan!” bentak pak guru dengan menyindir.
Murid : “Ma.. Ma.. af Pak
Njiir,, Gurunya Afgan (Sadis) Banget, Lanjut Ke;
KETIGA
Pak Guru : “Rochiim! Ayo bawa PR Kamu Kedepan!, Bapak Mau Lihat
Murid : “Be.. Bentar lagi pak
Pak Guru : “Loh? Memangnya PR Kamu Belum Selesai Ya?
Murid : “Be.. Be.. Belum Pak
Pak Guru : (dengan nada tinggi) “Inikan PR, Pekerjaan rumah, jadi dikerjainnya ya harus di rumah. Tapi kalo kamu ngerjainnya disekolah, itu sama halnya dengan; anda ngiseng disekolah! Ngerti kamu?”  bentak pak guru (Ngiseng=Berak/Jawa)
Murid : “I.. I.. Ya, Ngerti Pak” (Langsung Amsyong deh gwe)

KEMPAT
Bu Guru : “Udiin, Bawa Buku Kamu Kedepan, Ibu guru mau lihat
Murid : “Ini Bu”. Sambil membawa dan menyodorkan bukunya"
Bu Guru : (Sambil membaca buku Udin dan berkata) “Loh Kok Jawabanmu ngga ada yang benar?”
Murid : “Kan kebenaran hanya milik Allah SWT Bu!”
Ternyata Si Udin itu Murid Yang Sholeh, Njeer. lanjut yang kali ini kebetulan muridnya cewek yang suka dandan

KELIMA
Pak Guru : “Mana PR Kamu keluarkan!”
MurId : “Saya ngga ngerjain PR Pak
Pak Guru : “Kenapa Kamu Ngga ngerjain PR?
Murid : “Kan Kemarin saya ngga masuk sekolah pak, jadi ngga tahu
Pak Guru : “OH, Begitu! Jadi mentang-mentang kamu ngga tahu terus kamu ngga ngerjan PR, Lalu kenapa kamu ngga tanya ke teman-teman kamu?”. Bentak pak guru dengan nada keras
Murid : “Saya ngga punya pulsa pak
Pak Guru : “Alasan aja Kamu Ini bisanya. Pulsa ngga punya, tapi make up kamu makin tebal aja! Nah gitu tuh akibatnya, kalo pulsamu kalah karo gincumu!”
Murid : “A..a..aa..ampun Pak, saya khilaf
Pak Guru : “Ngga Ada ampun ampunan, sekarang kamu berdiri di depan kelas, kali ini kamu Bapak jadiin model iklan depan kelas
Murid : “I..ii...iya Pak, (sambil garuk-garuk meja guru)
Inilah tragedy ending yang bisa membuat kamu langsung jadi amsyong. Haha, kapok, nggak para pembandel! Haha. (Ketawa Jahat).

Nah jadi alasan- alasan kayak itu tuh guys yang ngga perlu di contoh. Udah lah, yang namanya alasan karena Sakitlah, capeklah, ngga tahulah, ketinggalan dirumah apa lagi lupa! Atau alasan klasik lain macam apalah. Semua itu lebih baik kalian tinggalin deh, udah lebih baik kita move on dari Hal - hal kemalasan dan keteledoran semacam itu. karena Itu semua tuh ngga penting, yang penting itu kalo ada PR ya dikerjain!

Jangan cuman maen game, PS an, Facebookan, BBM an, Nonton Tv Atau yang Lainnya lah. Please deh, mulai sekarang tuh seharusnya kita harus berubah, kita tuh harus hargai guru. Yang sebenernya memberikan ruang dan waktunya untuk keberhasilan kita Loh, nyadar ngga sih?.
Dah sekian dulu dari gwe, sekian dan terrima gaji :v(kasih maksud dari penulis) #penulis lagi lelah.
#MasaSekolah

By BRILLIAN FATHURROCHIM
(PinRed Aliyahmu.com)
@iAn_StretfordEnd : IG

Your Reactions:

Admin
Aliyahmu.com adalah web resmi Madrasah Aliyah Muhammadiyah watulimo yang disingkat MAM Watulimo. Merupakan media kreatif hasil karya pelajar, guru dan persyarikatan untuk Masyarakat.